Bangun Masjid Darurat untuk Sholat Jumat Perdana Pasca Gempa

Laznas BMH hadir tidak saja dengan bantuan yang dibutuhkan masyarakat dalam bentuk kebutuhan ragawi, tetapi juga batiniah. Hal ini diwujudkan dengan membangun masjid darurat di pengungsian yang ada di Dusun Sendana, Desa Boteng Utara, Mamuju (22/1).

“Masjid darurat ini termasuk kebutuhan asasi umat Islam. Sebagai makhluk yang beriman, tentu saja ibadah merupakan hal yang harus dipenuhi. Dalam hal ini BMH mendirikan masjid darurat agar masyarakat dapat menunaikan ibadah Sholat Jumat. Ternyata jamaah penuh sampai ke shof paling belakang,” terang Kadiv Program dan Pemberdayaan BMH Perwakilan Sulawesi Barat, Jamal Sholeh.

Pada kesempatan itu sang khotib mengingatkan jamaah agar sabar dan tetap mendirikan sholat.

“Kehidupan dunia ini tidak bisa lepas dari dua hal. Pertama yaitu kenikmatan. Kedua adalah musibah. Keduanya merupakan sunnatullah yang akan menimpa setiap hamba kapan dan dimanapun. Oleh karena itu, solusinya adalah sabar dan tetap mendirikan sholat,” urainya.

Dengan memenuhi kebutuhan spiritual ini diharapkan masyarakat dapat semakin stabil dan menerima musibah ini dengan lapang dada.

“Kita berharap masyarakat dapat segera pulih spiritual dan mentalnya, sehingga proses recovery selanjutnya dapat berjalan dengan baik. Setelah ini insha Allah bersama warga BMH akan kembali membangun masjid yang rusak akibat gempa,” tutur Jamal.

Binmas Desa Boteng Utara, Bapak Akhyar menyampaikan apresiasi tinggi atas dibangunnya masjid darurat ini.

“Jempol buat BMH dan HIdayatullah. Masyarakat disentuh sisi spiritualnya, sehingga dapat melangkah ke depan dengan lebih semangat. Luar biasa,” tutupnya.*/Herim

Bagikan artikel

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *